Sisi Tradisional Belanda di Volendam – Edam

Published April 25, 2011 by vanya2v

Minggu, 17 April 2011

Pulang dari Keukenhof, semuanya tepar jadinya mending beli makan di Albert Heijn aja di Centraal Station, disana ada berbagai makanan packed yang khas Indonesia, ada Sate Ajam (kip satay), Fu Yung Hai, Rendang, Bakmi, dsb… Nyaahh,, enaknyo di Belando, lidah Indonesia-nya tetap terjaga… :D

Dermaga Volendam

Pagi ini kami menuju Waterland, yaitu ke daerah Volendam dan Edam dari Amsterdam naik bus Arriva nomor 120. Bus ini gak termasuk OV Chipkaart loh, jadi harus bayar lagi 9 EUR untuk one-day pass di area Waterland. Tujuan pertama adalah Volendam, yang ditempuh sekitar setengah jam an dari Amsterdam. Volendam merupakan daerah pelabuhan tradisional Belanda yang masih banyak orang – orang berpakaian tradisional serta kapal – kapal khas Belanda. Lucu juga begitu sampai sedang ada marching band (?) music tradisional Belanda yang dibawakan dengan parade kostum daerahnya. Katanya music Volendam ini disebut ‘Palingsound’. Yang unik, kok bapak – bapak Belanda-nya pada pakai peci ya?? Loh, jangan – jangan si ‘peci’ kebanggaan rakyat Indonesia itu juga dibawa dari budaya kompeni? :p

Musik Volendam

Sebelum ramai, jam 10 kami langsung jadi pelanggan pertama untuk foto kostum tradisional Belanda. Menurut rekomendasi banyak orang, katanya tempat foto yang paling bagus di Volendam ini yang didepannya majang foto Gus Dur dan Megawati pake kostum tsb. Hihihi… Alhasil ketemu juga nih tokonya dan beneran loh selain majang 2 tokoh tersebut, lumayan juga foto – foto artis Indonesia yang pernah berfoto disitu. Ternyata pakai baju Belanda gak ribet kayak make kebaya!! Cuman di dobel, berapa detik langsung jadi terus foto dah.. Praktis dan simple! :D  (jadi bayangin kalau di Indonesia juga buka foto kostum tradisional, kayak pake kebaya Jawa atau baju Bali gitu kayaknya make bajunya aja udah 1 jam sendiri kali ya.. :p ) . Yaks, ini lah hasil Nyo jadi Noni Belanda sambil main Akordeon, nyihihi…..

Noni Nyo Londo.. :p

Sambil menunggu hasil foto jadi (sekitar 1.5 jam baru jadi) di ‘afdruk’ (haha, sama bilangnya ‘afdruk’ juga), kami beranjak ke kota tetangga, yaitu Edam. Pasti yang kebayang dari namanya adalah KEJUUUUUU……………!!! Yep, biasanya kan kalo buat Kaastengel lebaran pasti aja nyari-nya keju Edam belanda yang bulet merah. Nah sekarang kita ke tempatnya langsung. Selain keju, ternyata Edam ini sangat asri loh kotanya dengan rumah – rumah yang memiliki kanal di depannya, sangat damai dan bersahaja deh. Nyo dari pas awal datang ke Leiden tahun 2009 melihat model – model rumah Belanda yang kayak begitu dengan kanal di depannya, jadi ngayal pengen punya rumah pension di daerah ‘desa asri’ Belanda macem gini.. tenang soalnya.. :D

Enak ya kalo punya salah satu rumah disitu

Di Edam juga ada Kaas-market walaupun tidak sebesar di Alkmaar. Setelah mampir ke toko – toko keju Edam beraneka rasa (warna – warni bungkusnya beda – beda juga rasanya, ada rasa bawang, rasa kacang, rasa spicy, dsb.. tapi yang pasti semuanya ada rasa keju), kita berjalan menyusuri Edam mencari si Molen. Bukan si pisang Molen loh, tapi si kincir angin.. hmm, jadi mikir jangan – jangan kue pisang molen itu dari bahasa Belanda juga karena dia di gulung – gulung ;D . Nyo juga tak mau melewatkan beli – beli kue – kue Belanda yang Nyo suka, seperti Jan Hagel, Stroop-koeken, Stroop-wafel (ini yang paling fave deh, karena dari semenjak beli di Kartika Sari udah suka, terus nyari disini ternyata lebih enyaakk.. :p).

Toko Kaas (keju)

Kincir angin yang kita temui ternyata merupakan tempat tinggal orang juga. Wah, Nyo masih gak kebayang loh gimana rasanya tinggal di dalam Molen ya? Jadinya, kita foto nya gak bisa masuk ke dalam dan dari jauh aja karena dipagerin merupakan kawasan pribadi. Namun, kalau teman – teman mau melihat banyak kincir angin serta museumnya, itu ada di daerah Waterland lain yang bisa juga di akses dengan bus Arriva dari Amsterdam, yaitu di daerah Zaanse Schans.

Molen

Dari Edam, balik lagi ke Volendam untuk mengambil foto dan makan siang. Di sisi dermaga Volendam banyak kios – kios makanan, banyak juga restoran – restoran. Tapi biar lebih ‘maknyus’ mending Nyo nyobain aja Poffertjies khas Belanda langsung disana dan juga ikan segar. Yep… ada kios yang jual seafood segar langsung dari laut, murah – murah pula. Kalau udang/ikan segar pakai roti jadi 3 EUR, tapi kalau cumin ikan doing cuma 1-2 EUR. Dan ternyata memang enyaaakkkkkk………………..segar sekali ikannya!!! Rasanya juga top markotop……….!!! Apalagi makannya di dermaga memandangi ke arah laut, meni reseeupp eta, raos pisan euy. Huhu… jadi pengen nambah lagi..  T__T

Poffestjies

Ikan segar

Oia, dari dermaga Volendam juga biasa ada perahu atau kapal turis yang berlayar ke Marken, yaitu area Waterland lain yang juga merupakan salah satu tujuan wisata. Setelah menikmati berjalan di area pantai Volendam, kami melanjutkan perjalanan ke pabrik keju dan clog (sepatu kayu khas Belanda). Namanya ‘Simonhoeve’ dan lokasinya agak keluar dari Volendam (lebih dekat dari Amsterdam), pokoknya kalau naik bus, stop aja di halte ‘Hotel Volendam’ ntar udah kelihatan kok tempatnya. Kami memilih pabrik keju yang ini karena masuknya GRATIS (nyahaha,,,, kalau di Belanda sama juga artinya, tapi ‘G’ kan dibaca nya ‘KH’, jadi ngomongnya musti ‘khratis..khratis..’ :D).

Aneka kaas di rak.. :g

Baru juga datang udah disambut sapi – sapi montok penghasil keju. Masuk ke dalamnya juga langsung berjejer rak – rak penuh dengan aneka keju, ada yang bulat, kotak, kuning atau merah dengan ukuran yang berbeda – beda. Hoooh…. Jadi ngiler… :D~ . Tapi, kita ikut Guided tour nya dulu di ruang pabrik clog.

Di ruang itu dijelaskan oleh sang pemilik mengenai cara membut clog, yang ternyata semuanya sudah mudah dengan alat modern, gak manual lagi. Tinggal berapa menit sudah jadi deh sepatunya.. tapi yang susah ya setelah dia jadi berbentuk sepatu kayu, harus dikeringkan sampai 2 minggu biar gak ber-air lagi. Kenapa ber-air? Karena kayu yang dibutuhkan untuk menghasilkan sepatu yang bagus harus kayu basah yang segarm baru di potong – potong kotak dan diproses ke mesin. Setelah kering, barulah clog ini di hias di cat biasanya warnanya kalau yang original sih antara warna kuning dengan pola merah. Tapi kalau model sekarang mah macam – macam desain clog-nya, ada yang desain ala ‘sapi’ hitam putih, ada juga dengan warna pink atau gambar – gambar kartun buat anak – anak (yang malah jadi kayak biasa deh).

Dijelaskan tentang cara pembuatan Clogs

Sebenarnya ada juga workshop untuk membuat keju! Waaa… pengen, tapi harus reservasi dulu sebelumnya dan gak semua boleh ikut, hiks2… Setelah guided tours langsung menuju ke area shopping-nya. Wah… Nyo langsung ke area free cheese tasting! Sepanjang meja beda – beda keju-nya dan gratis mencicipi. Eh, tapi hati – hati ada yang keju non-vegetarian menandung potongan daging babi.. tapi ada tulisan ‘warning’nya kok. Selain itu ada keju Edam tua dan muda (katanya rasa sama aja, hanya warnanya yang tua agak oranye dan yang muda itu kuning), keju Gouda, keju rasa bawang, smoked cheese (unik nih, enyak juga..), keju rasa bumbu – bumbu (agak aneh), keju stinky (padahal gak sebau keju Prancis sih), keju macam – macam lah… ampe lupa sendiri. Yang jelas, Nyo beli dan Nyo lebih suka keju Belanda disbanding keju Prancis kemana – mana soalnya: ASIN… :D

Free cheese tasting

Sekian pengalaman di Volendam – Edam yang mengasyikkan (karena ada kuliner-nya, hihi…). Dari sana kami kembali ke Amsterdam ke area Niew-Market menggunakan Metro. Aneh sekali kok Metro stasiun nya gak ada satu orang pun, sepi banget.. entah karena hari Minggu atau karena emang gak laku karena udah ada bus dan tram. Jadi serem… Di Niew-markt tetep aja gak ketemu toko buat beli tempe (padahal ada tapi udah tutup kalau minggu, hiks..). Jadinya jalan aja ke Damrak beli souvenir. Bagi yang mau beli bibit bunga Tulip juga banyak yang jual murah – murah di Amsterdam. Tapi ya, buat apa ya kalau di Indonesia kayaknya susah numbuhinnya ya.. :p

Setelah istirahat sebentar, malamnya diundang makan oleh kerabat teman di area Amsterdam RAI yang agak jauh dari pusat Amsterdam. Wah, ternyata memang ini kali jalannya kenapa dari kemarin rasanya nyari restoran Indonesia gak ketemu – ketemu seperti ‘dihindarkan’…karena dimasakin banyak banget masakan – masakan Indonesia, mulai dari laksa, sayur asem, bakmi goreng, pastel tutup, sampai kue lapis dan cendol segala coba!! Alhamdulillah…. Senang banget deh… :D  . Diajari juga sama anaknya cara membaca dan berhitung dalam bahasa Belanda. Lumayan lah sekarang udah tau angka 1 sampai 10 dalam bahasa kompeni, dan cara baca yang menurut aku kok kayak pas sebelum EYD Indonesia ya.. ‘j’ dibaca ‘y’, ‘dj’ dibaca ‘j’, tapi kalo ‘i’ dibaca nya ‘ai’. Jadi kalo ada di tram ‘Lijn 13’ bacanya ‘line (lain) 13’. Bingung… xD

Pulang dari Amsterdam RAI, nyari tram ke hotel agak susah soalnya sudah malam dan jauh…entah kenapa kok saat nyari – nyari dan gak bisa baca peta (karena udah gelap), kita jadi ‘tersesat’ ke daerah yang dari dulu Nyo paling hindari kalau ke Amsterdam, yaitu RLD alias distrik lampu merah, nyahahaha… Baru kali ini lewat, untungnya hanya melewati sedikit area di distrik yang penuh orang – orang ber ‘profesi paling tua sedunia’ (dan akan terus ada). Tapi bener – bener dah, udah kagak tau malu semua disana kayaknya… Jadi takut deh Nyo. Abis di sisi kanan – kiri di dalam jendela perempuan – perempuan itu kayak begitu pakaian dan tindakannya, kalau yang tirainya tertutup berarti lagi ada pelanggan berbuat asusila didalamnya. Na’udzubillah min dzalik…..

Ada juga yang sedang tawar – menawar dengan pelanggan di sisi sana, ada yang sedang duduk doang di dalam etalase. Nyo sebagai cewe sih pas lewat gak gimana – gimana, hanya merasa jijik, takut tapi juga sedih… apalagi pas ada yang udah agak nenek – nenek gitu L . Katanya mereka dilindungi oleh pemerintah, dijamin asuransi, dsb… bahkan di area tersebut heroin juga legal diperdagangkan. Benar – benar ‘panas’ saat lewat situ. Pandangan Nyo malah ke kanal di tengah – tengah situ, dimana ada satu angsa putih sedang celingak – celinguk sendirian (kasian melihat seperti itu terus.. L), berenang di atas air kanal yang merah karena pantulan cahaya – cahaya merah dari etalase RLD.

Jika kemarin baru saja menikmati setitik tetesan keindahan surgawi di Keukenhof, rasanya di RLD seperti tercekam akan hembusan merah panasnya neraka. Duh, dua hal yang kontras di Negara kompeni..  :(

8 comments on “Sisi Tradisional Belanda di Volendam – Edam

  • itu temapt foto yang ada mbah gus dur nama tokonya apa? atau nama straat nya apa?

    tolong jelasin apa itu one-day pass di area Waterland?? terima kasih
    salam dari Jerman ^^

    • nama tokonya, “Foto de Boer”… one-day pass maksudnya selama 1 hr bebas make naik-turun sepuasnya bus Arriva dlm area waterland.. :)

  • wah disana ada tradisi pakaianx pakai Peci juga…^_^, but kasihan jua angsanya sendiri celengak-celenguk…^_^ kenapa Nyo tidk temani saja, nyanyikan lagu buat dia biar tetap semangat, sya pernah dengar klo disana banyak masyarakx menggunakan sepeda, wah pasti serrru…keep spirit & smile yah…..semangattt…..^_^

  • mohon dijelaskan mengenai transportasi sbb:

    Nomor Bus Arriva dari Amsterdam Centraal ke Volendam? Berhenti di halte apa di Volendam?
    Nomor Bus Arriva dari Volendam ke Edam p.p.? Berhenti di halte apa di Edam?
    Bayar lagi-kah nyebrang dari Volendam ke Marken? apa cukup gunakan tiket waterland one day-nya?
    Nomor Bus Arriva dari Marken ke Amsterdam Centraal?

    Nomor Bus Arriva dari Amsterdam ke Zaanse Schans?

    maturnuwun sanget… ya nyo

    • http://en.wikipedia.org/wiki/Amsterdam_Centraal_railway_station
      bisa dilihat rute nya di link di atas bagian bus Arriva – Noord Holland services yang ke Volendam dan Edam.

      Ada beberapa nomor bus, tapi kalo dari Amsterdam Centraal di
      belakang stasiunnya suka banyak kok di depan bus ada tulisannya arah
      ‘Volendam’. Berhentinya di paling unjung Volendam, bilang aja ke supirnya
      ke Volendam Centrum nya. Di Edam juga sama.

      Bayar lagi-kah nyebrang dari Volendam ke Marken? apa cukup gunakan tiket
      waterland one day-nya?

      – > iya, kalau mau pake kapal ya bayar lagi dari Volendam. Tapi kalau mau
      pakai jalan darat pakai tiket bus one-day waterland bisa.

      Nomor Bus Arriva dari Amsterdam ke Zaanse Schans?
      –> lebih enak pakai kereta dari Amsterdam Centraal ke jurusan
      Koog-Zandijk, gak sampai setengah jam.

      Oke.. selamat jalan2.

  • Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

    Connecting to %s

    %d bloggers like this: